Login to Website

Login dengan Facebook
Advertise? Click here

 

Post Reply
SHORT URL : http://ceri.ws/46880
 
Thread Tools
Old 18th September 2010   # 1
 

GadoGado's Avatar
Ceriwis Geek
Join : Sep 2010
Posts : 13,233
GadoGado memiliki kawan yg banyakGadoGado memiliki kawan yg banyakGadoGado memiliki kawan yg banyak 22
THREAD STARTER

TIPS MEMILIH POPOK BAYI PAMPERS SEKALI PAKAI: Hindari RUAM Alergi Dan IRITASI!


Tips memilih popok bayi sekali pakai. Bukan zamannya lagi seorang bayi bolak-balik terbangun dan menangis di malam hari hanya karena popoknya basah akibat mengompol.

Kini sudah banyak beredar di pasaran berbagai merek diapers atau popok sekali pakai yang bisa dimanfaatkan. Dengan popok sekali pakai ini, bayi bisa buang air kecil lima kali atau bahkan delapan kali tanpa membasahi celana.

Namun, pemakaian popok sekali pakai bukan tanpa risiko. Salah satu hal yang dikhawatirkan para ibu adalah munculnya ruam popok pada bayi akibat pemakaian popok disposable ini. Tak heran jika masih cukup banyak ibu yang ragu memakaikan popok sekali pakai pada bayinya. Padahal, pengaruh buruk popok sekali pakai sebenarnya mudah dihindari.

Caranya, kita harus memanfaatkan produk itu dengan benar, dan memilih popok sekali pakai yang cocok untuk kebutuhan anak kita. Hal pertama yang harus diperhatikan adalah bahan popok. Umumnya, popok sekali pakai berbahan dasar bubur kertas atau pulp, kapas, kain kasa tipis, kain flanel,serta lapisan bahan berdaya serap tinggi. Bahan yang terakhir ini mampu menyerap cairan begitu banyak, bahkan hingga 100 kali berat bahan itu sendiri."

Bahan-bahan itu sebenarnya sudah dirancang agar tidak menyebabkan iritasi atau alergi pada bayi," kata Tom Benedict, Senior Group Brand Manager, PT Softex Indonesia. Namun, mungkin saja bayi memiliki jenis kulit yang sensitif dan tidak tahan terhadap bahan dasar popok.

Nah, beberapa merek popok sekali pakai sudah memanfaatkan teknologi terbaru untuk menghindari efek negatif ini. Umpamanya, dengan menambahkan bahan yang makin bersahabat dengan kulit sensitif bayi. Ada lagi yang menambahkan pH balance untuk menyeimbangkan kelembaban kulit bayi, bahkan ada pula yang menambahkan pengharum ringan pada bahan dasarnya.

Memilih popok juga perlu disesuaikan dengan usia anak. Pada usia di bawah tiga bulan, kulit bayi masih sangat sensitif. Karena itu, dibutuhkan popok yang berbahan lembut.

Sementara, untuk yang sudah berusia empat sampai 19 bulan kebutuhannya berbeda lagi. Anak seusia itu mulai sangat aktif melakukan pergerakkan, mulai dari merangkak, berdiri sampai berjalan ke sana kemari. Untuk mereka, "Pilih popok yang punya daya tampung tinggi tapi tidak menyebabkan popok itu menggelembung dan melorot," kata Tom. Ini penting, agar popok tidak mengganggu perkembangan kemampuan merangkak dan berjalan sang anak. Lalu, untuk yang sudah berusia 20 bulan ke atas bisa dipilih popok yang lebih praktis berbentuk me nyerupai celana sehingga bisa diganti dengan cepat.

Lebih jauh Tom menambahkan kalau orang tua perlu memastikan bahwa popok bayi yang dipilihnya terbuat dari bahan yang lembut dan berkualitas. Salah satu cara mengenali kualitasnya adalah memperhatikan apakah udara bisa mengalir dengan lancar atau tidak. Kelancaran ini penting mengingat kulit bayi begitu sensitif dan rawan terjadi ruam atau merah-merah karena lembab dan panas.

Selain itu, perlu diperhatikan pula cara memanfaatkan popok sekali pakai yang benar. Idealnya, popok jenis ini dirancang untuk menyerap lima sampai delapan kali bayi buang air kecil. Hindari popok terlalu penuh, karena popok yang penuh tak lagi bisa menyerap air seni bayi dengan baik. Jika dipaksakan, kulit bayi akan terpapar air seni sehingga lembab dan menderita iritasiserta ruam popok.

Karena itu, sering-seringlah mengecek jangan sam pai popok terlalu penuh. Normalnya popok digunakan hanya selama tiga sampai empat jam.

Setiap habis buang air besar, popok disposable ini harus diganti. Setiap habis mengganti, area tubuh bayi yang tertutup popok harus dibersihkan dengan air bersih atau lap lembut basah.

Kemudian keringkan dan diamkan dulu beberapa saat untuk memberi kesempatan kepada kulit bayi untuk bernafas, sebelum kembali memakai popok. Jadi, tak perlu lagi ragu memanfaatkan popok sekali pakai untuk sang buah hati.

Asalkan, Anda cermat memilih produk yang cocok dan memanfaatkannya dengan cara yang benar. Demikian tips memilih diapers popok sekali pakai untuk bayi balita.

 
Sponsored Links.
Old 29th May 2014   # 2
 

emmpokbibah's Avatar
Member Aktif
Join : Apr 2012
Posts : 253
emmpokbibah mempunyai hidup yang Normal 4
trims yah info memilih popok bayinya yah. musti pilih yang berbahan alami, gak sintetis, dan aman buat kulit bayi
 
Sponsored Links
Post Reply

« Previous Thread | Next Thread »
Thread Tools



Switch to Mobile Mode