Login to Website

Login dengan Facebook
Advertise? Click here

 

Post Reply
SHORT URL : http://ceri.ws/987652
 
Thread Tools
Old 27th May 2012   # 1
 

minumwine's Avatar
Ceriwis Lover
Join : May 2012
Posts : 1,711
minumwine mempunyai hidup yang Normal 6
THREAD STARTER

Orkes Samrah & Tanjidor,Seni Musik Khas Betawi


Budaya Betawi merupakan budaya mestizo, atau sebuah campuran budaya dari beragam etnis. Sejak zaman Hindia Belanda, Batavia (kini Jakarta) merupakan ibu kota Hindia Belanda yang menarik pendatang dari dalam dan luar Nusantara.



Suku-suku yang mendiami Jakarta antara lain, Jawa, Sunda, Minang, Batak, dan Bugis. Selain dari penduduk Nusantara, budaya Betawi juga banyak menyerap dari budaya luar, seperti budaya Arab, Tiongkok, India, dan Portugis.



Suku Betawi sebagai penduduk asli Jakarta agak tersingkirkan oleh penduduk pendatang. Mereka keluar dari Jakarta dan pindah ke wilayah-wilayah yang ada di provinsi Jawa Barat dan provinsi Banten. Budaya Betawi pun tersingkirkan oleh budaya lain baik dari Indonesia maupun budaya barat. Untuk melestarikan budaya Betawi, didirikanlah cagar budaya di Situ Babakan.







Dalam bidang kesenian, misalnya, orang Betawi memiliki seni Gambang Kromong yang berasal dari seni musik Tionghoa, tetapi juga ada Rebana yang berakar pada tradisi musik Arab, Keroncong Tugu dengan latar belakang Portugis-Arab, dan Tanjidor yang berlatarbelakang ke-Belanda-an. Saat ini Suku Betawi terkenal dengan seni Lenong, Gambang Kromong, Rebana Tanjidor dan Keroncong. Betawi juga memiliki lagu tradisional seperti "Kicir-kicir".



Berikut sedikit ulasan tentang Orkes Samrah dan Tanjidor:



1.Orkes Samrah



Banyak orang yang tidak mengetahui sebenarnya asal muasal bahasa yang digunakan oleh Suku Betawi. Saham yang paling besar dari orang Melayu terhadap terbentuknya kebudayaan Betawi adalah bahasa, yakni bahasa Melayu, yang kemudian menjadi dialek Betawi dengan berbagai sub dialeknya.



Sedangkan dalam kesenian, Samrah tetap diunggulkan sebagai musik Betawi. Alat musik yang membentuk orkes Samrah adalah harmonium, biola, gitar, dan tamborin. Kadang � kadang dilengkapi dengan rebana bahkan gendang. Mengenai alat musik bernama harmonium ini memang sudah langka.



Orkes Samrah biasa digunakan untuk mengiringi nyanyian dan tarian. beberapa Lagu Melayu; Burung Putih, Pulau Angsa Dua, Cik Minah Sayang, Sirih Kuning, Masmura, dan sebagainya. Disamping itu biasa pula dibawakan banyaknya lagu yang dianggap khas Betawi; Kicir-Kicir, Jali-Jali, Lenggang Kangkung dan sebagainya.







Kostum yang dipakai pemain musik Samrah ada dua macam yakni: peci, jas dan kain pelekat atau peci, baju sadariah dan celana batik. Sekarang ditambah lagi dengan model baru yang sebenarnya model lama yang disebut Jung Serong (ujungnya serong) yang terdiri dari tutup kepala yang disebut liskol, jas kerah tutup dengan pentolan satu warna dan sepotong kain batik yang dililitkan dibawah jas, dilipat menyerong, ujungnya menyempul kebawah.



Jika anda ingin mengetahui lokasi penyebaran Musik Samrah, dapat ditemukan didaerah tengah dari wilayah budaya Betawi, yaitu di Tanah Abang, Cikini, Paseban, Tanah Tinggi, Kemayoran, Sawah Besar dan Petojo.



Masyarakat pendukungnya umumnya golongan menengah, baik sosial maupun ekonomi. Popularitasnya tampak makin menurun, sehingga dewasa ini jarang tampak menyelenggarakan pergelaran . Memang akhir-akhir ini tampak adanya usaha untuk menggiatkan kembali terutama oleh Lembaga Kebudayaan Betawi antara lain dengan memberikan bantuan kepada rombongan Samrah yang dinilai paling representative, yaitu yang dipimpin oleh Harun Rasyid (almarhum)



Dewasa ini tidak ada yang secara khusus melulu menjadi seniman Samrah. Boleh dikatakan semua pemain Samrah sekarang biasa ikut bermain pula pada orkes-orkes lain, seperti Orkes Keroncong, bahkan yang dikenal sebagai Orkes Melayu (bukan Dangdut) seperti yang dipimpin oleh Alm. Emma Gangga



2.Tanjidor



Musik tanjidor, adalah salah satu kesenian musik tradisional adat Betawi yang berkembang beriringan dengan musik keroncong. Kedua musik ini mendapat pengaruh dari kebudayaan Eropa seperti Belanda dan Portugis. Karena perkembangannya di tengah kaum elite pada masa itu, maka kebudayaan Cina turut campur dalam perkembangan musik tanjidor. Saat itu atau sekitar abad XVIII dan XIX, penghasilan seniman tanjidor berasal dari saweran penonton dalam hajatan besar tuan tanah atau bangsawan Eropa.







Pada zamannya, musik Tanjidor merupakan iringan wajib dalam setiap perhelatan masyarakat Betawi.



Kata Tanjidor berasal dari nama kelompok sisa-sisa musik Tangsi (asrama militer Jepang) yang dimainkan masyarakat Betawi yang bekerja bukan sebagai pemain musik, melainkan bermain musik untuk kepuasan batin dan kesenangan saja serta kegemaran masyarakat.



Kesenian Tanjidor umumnya dipakai dalam musik jalanan tradisional, atau pesta cap gomeh di kalangan Cina Betawi. Musik ini merupakan sisa dari musik baris dan musik tiup zaman Belanda di Indonesia. Juga biasanya kesenian ini digunakan untuk mengantar pengantin atau dalam acara pawai daerah. Tapi pada umumnya kesenian ini diadakan di suatu tempat yang akan dihadiri oleh masyarakat Betawi secara luas layaknya sebuah orkes.





sumber:dari berbagai sumber



 
Sponsored Links.
Sponsored Links
Post Reply

Thread Tools



Switch to Mobile Mode