Ceriwis

Al Gore: Untuk Mengatasi Perubahan Iklim, Perlu Adanya Ambisi dan Keberania

Dok. The Climate Reality Project

Ceriwis- “Untuk mengatasi ancaman perubahan iklim yang ada, kita perlu berpikir lebih besar dan lebih berani di semua lapisan masyarakat,” seru Al Gore, Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian, dan Mantan Wakil Presiden Amerika Serikat. (7/06)

Hal tersebut disampaikannya ketika menjadi moderator pada sebuah Diskusi Panel “Inspirasi Aksi Iklim Ambisius di Australia dan Asia Pasifik’ yang dihadiri 800 peserta dalam rangka Pelatihan Korps Kepemimpinan Climate Reality di Brisbane, Australia 5- 7 Juni.

Pelatihan ini menampilkan pejabat terpilih, pemimpin bisnis, pakar komunikasi dan ilmuwan ternama, yang memberikan keterampilan dan pengetahuan untuk mengatasi krisis iklim dan mencari solusi yang adil bagi berbagai lapisan masyarakat.

Al Gore meminta para narasumber Diskusi Panel, yaitu pemimpin dari berbagai sektor dan geografi di Australia dan Asia Pasifik untuk berbagi informasi dalam menghadapi tantangan dan hal-hal yang diperlukan untuk membuat aksi iklim yang ambisius menjadi kenyataan. Mereka adalah Dr. Amanda Katili Niode, Manager The Climate Reality Project Indonesia yang juga merupakan Ketua Tim Ahli Utusan Khusus Presiden untuk Perubahan Iklim; Fred Gela, Walikota Torres Strait Island, Australia; Dr. Steven Miles MP, Menteri Kesehatan Queensland; serta Anna Skarbek, CEO, ClimateWorks Australia.

Dok. The Climate Reality Project

Di Australia dan kawasan Asia-Pasifik pada umumnya, dampak iklim seperti gelombang panas yang memecahkan rekor tahun ini di Australia, naiknya permukaan laut, kekeringan, banjir, kebakaran hutan dan musim yang semakin tidak menentu menimbulkan kesehatan dan ancaman eksistensial bagi warga, terutama masyarakat adat. Meningkatnya suhu lautan dan pengasaman membahayakan beberapa ekosistem laut paling beragam di dunia, serta berdampak buruk bagi pasokan pangan, budaya, dan mata pencaharian satu miliar penduduk.

Para narasumber kemudian menyampaikan tantangan perubahan iklim, serta kegiatan untuk menyikapinya baik dari sisi program maupun kebijakan.

Menjawab pertanyaan khusus Al Gore, yang pernah menjadi jurnalis investigatif, tentang dinamika regional perubahan iklim di kawasan Asia Pasifik serta peluang yang ada untuk koordinasi yang lebih besar terkait krisis iklim, Amanda Katili dari Indonesia memaparkan kajian terkait “Perubahan Iklim Regional dan Tanggung Jawab Nasional.” Menurut ilmuwan James Hansen dan Makiko Sato, pemanasan global selama beberapa dekade terakhir ini cukup besar sehingga muncul perubahan iklim regional. Ada perbedaan mencolok antara negara-negara yang bertanggung jawab atas emisi karbon dioksida, gas rumah kaca penyebab perubahan iklim dengan daerah-daerah yang paling terkena dampak. Ini merupakan fakta dengan implikasi substansial untuk kebijakan energi dan iklim global.

Pemerintah Indonesia telah berkomitmen pada target pengurangan emisi gas rumah kaca ambisius dan menerapkan respons nasional yang komprehensif terhadap perubahan iklim. Peran aktor non-negara untuk mempercepat tindakan membangun prakarsa kerja sama yang konkret, ambisius dan berkesinambungan juga diakui.

Dalam hal inspirasi aksi iklim, tegas Amanda Katili, Indonesia tergolong mempunyai keberanian besar dengan mencanangkan target untuk mengintegrasikan aksi iklim ke dalam agenda pembangunan nasional. Inisiatif Pembangunan Rendah Karbon yang diluncurkan di Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional pada Oktober 2017 bertujuan untuk secara eksplisit memasukkan target pengurangan emisi gas rumah kaca ke dalam perencanaan kebijakan, disertai dengan berbagai intervensi untuk melestarikan dan memulihkan sumber daya alam.

Sebagai aktor non-negara, The Climate Reality Project Indonesia bekerja sama dengan berbagai pemangku kepentingan untuk mengarusutamakan isu krisis iklim dan solusinya di Indonesia. Terpilihnya Amanda Katili, Manager Climate Reality Indonesia yang juga Ketua Tim Ahli Utusan Khusus Presiden untuk Perubahan Iklim, sebagai narasumber untuk kawasan Australia dan Asia Pasifik, dengan tokoh ternama Al Gore sebagai moderator merupakan pengakuan atas upaya Indonesia dalam menyikapi krisis iklim.

Melanie Putri