Ceriwis


Mau Pasang Banner/Iklan? Klik disini Ceriwis - Komunitas dan Forum Jual Beli - View Single Post - ACY - Analisa Market
View Single Post
  #5  
Old 21st June
djamirun_aje's Avatar
djamirun_aje djamirun_aje is offline
Ceriwis Pro
 
Join Date: Jun 2017
Posts: 2,834
Rep Power: 6
djamirun_aje mempunyai hidup yang Normal
Default

Kemerosotan Minyak ke Posisi Terendah dalam Enam Bulan pada Ketakutan Glut


Minyak mentah turun lebih dari 2,2 persen pada hari Selasa, menetap di $43,104 per barel, level terendah sejak November, di tengah meningkatnya pasokan dari beberapa produsen utama yang merongrong upaya kepatuhan yang tinggi oleh produsen minyak OPEC dan non-OPEC dengan kesepakatan untuk mengekang output minyak .

Pelonggaran harga minyak yang turun kemarin meningkatkan kemungkinan penurunan lebih lanjut, ke penyelesaian terendah sejak 15 November, dua minggu sebelum Negara Pengekspor Minyak dan produsen lainnya membuat kesepakatan pemotongan sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) selama enam Bulan dari bulan Januari

"Dengan harapan bahwa Anda akan melihat tingkat produksi yang lebih tinggi di beberapa wilayah di dunia, ini akan mengimbangi semua hal yang mereka lepaskan dari pasar," kata Gene McGillian, manajer riset pasar di Tradition Energy.

Momentum turun, nampaknya terus berlanjut meskipun OPEC, Rusia dan beberapa produsen lainnya memperpanjang batasan pada output sampai akhir Maret 2018. Persediaan minyak melonjak pada bulan Mei karena output pulih di OPEC seperti Libya dan Nigeria, selain peningkatan produksi minyak AS, Keduanya sebagian dibebaskan dari kesepakatan pengurangan produksi.

Produksi minyak Libya naik lebih dari 50.000 barel per hari menjadi 885.000 barel per hari setelah perusahaan minyak negara itu menyelesaikan perselisihan dengan Wintershall dari Jerman. Sementara pasokan minyak Nigeria juga naik. Ekspor minyak mentah Bonny Light Nigeria ditetapkan mencapai 226.000 bph pada Agustus, naik dari 164.000 barel per hari pada bulan Juli.

Menjelang laporan persediaan mingguan A.S., stok minyak mentah A.S. diperkirakan turun 2,1 juta barel pekan lalu, sementara bensin terlihat terbangun 400.000 barel setelah data minggu lalu menunjukkan kenaikan tak terduga yang membebani pasar.

Secara teknis harga minyak sudah turun ke bawah ke daerah turunan dengan menyentuh posisi terendah enam minggu terhadap dolar A.S., memberi tanda bahwa ia mungkin mempertahankan momentum di pasar bearish. Prospek jangka pendek tidak mendorong karena harga & Indeks Kekuatan Relatif (RSI) berjalan dalam pesimisme kecuali beberapa rebound dalam beberapa hari kembali ke saluran. Jika minyak terus turun, pedagang mungkin akan mencari tambahan dalam posisi pendek untuk mengikuti momentum. Sebagai alternatif jika harga gagal turun lebih jauh dan berbalik ke rally, para pedagang mungkin berharap dapat mengejar beberapa rebound pada posisi yang panjang.


Sumber : https://www.acy.com/category/market-analysis?affiliate=12229