Ceriwis

Business Segala topik apapun tentang bisnis di bahas di dalam sini


Mau Pasang Banner/Iklan? Klik disini Ini Kisah Sukses "Cleaning Service" Jadi Petinggi Perusahaan - Ceriwis - Komunitas dan Forum Jual Beli
  #1  
Old 20th August
Gusnan's Avatar
Gusnan Gusnan is offline
Moderator
 
Join Date: Jun 2013
Posts: 27,725
Rep Power: 43
Gusnan memiliki kawan yg banyakGusnan memiliki kawan yg banyakGusnan memiliki kawan yg banyak
Default Ini Kisah Sukses "Cleaning Service" Jadi Petinggi Perusahaan





Foto (kiri-kanan): Ari Kurnianto, Sukir, Gunawan, Chief Commercial Officer ISS Indonesia Faisal Muzzaki, Director Operations ISS Indonesia Syaefullah, dan Urip Sugiarto.


Jakarta - Siapa nyana, Gunawan (34), pria asal Cirebon, yang dulunya merupakan petugas cleaning service, kini menjadi assistant vice president PT ISS Indonesia. Gunawan menceritakan, dirinya mulai bergabung di perusahaan yang menawarkan jasa Integrated Facility Service (IFS) itu, pada tahun 2000 lalu.
"Saya masuk sebagai cleaning service ISS bekerja di Cikarang. Sebelumnya, saya pernah kerja di pabrik garmen dan Telkom di Bandung. Namun, saya keluar dan nganggur," ujar Gunawan, di Kantor PT ISS, di Jalan Jenderal Sudirman, Blok J Nomor 3, Bintaro, Tangerang Selatan, Rabu (19/8).
Dikatakan Gunawan, pada saat mengganggur tersebut dirinya ingin sekali kuliah. Tapi, kondisi ekonomi ketika itu tidak memungkinkannya untuk menggapai pendidikan yang lebih tinggi.
"Kalau mau kuliah saya harus kerja. Akhirnya, saya ambil pekerjaan sebagai cleaning service di ISS. 10 bulan kerja, saya dipromosikan menjadi team leader. Ternyata, jadi team leader belum bisa membuat saya kuliah. Setelah dua tahun jadi team leader saya baru bisa kuliah," ungkapnya.
Berkat ketekunannya, Gunawan kembali dipromosikan menjadi supervisor, operation manager, hingga senior operation manager. Pekerjaannya itu dijalanin Gunawan sambil kuliah.
"Saya jadi supervisor selama satu tahun, di tempatkan di Astra Honda Motor. Dua tahun kemudian, saya dipromosikan menjadi operation manager," katanya.
Pekerjaan yang dijalaninya bukan perkara mudah. Ia bertanggungjawab menjadi operation manager di wilayah Jakarta Timur, Cikarang, Purwakarta, sampai Cilegon. Setiap hari, ia mesti bergantian mengontrol satu persatu perusahaan yang masuk wilayahnya menggunakan sepeda motor.
Keseriusannya meniti karir pun berbuah manis. Ia kini menduduki jabatan sebagai assistant vice president PT ISS Indonesia dan tengah menjalani program studi S2 magister manajemen.
"Ada 6.200 orang karyawan yang saya handle. Dulu saya pengangguran, tak punya uang untuk kuliah. Namun, saya belajar banyak di ISS ini. Saya tahu nilai-nilai tentang hidup, bagaimana kejujuran diterapkan, belajar bagaimana menjadi leader, disiplin, hingga menjadi assistant vice president," paparnya.
Bukan hanya Gunawan yang merasakan manisnya buah dari kerja keras, disiplin dan bertanggungjawab bekerja di PT ISS Indonesia. Sukir (35), pria asal Gunung Kidul, Yogyakarta, pun kini menikmatinya.
Pria berbadan tipis itu, awalnya nekat hijrah ke Ibu Kota Jakarta hanya bermodalkan ijazah Madrasah Tsanawiyah atau setingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP). Padahal, ia harus bersaing dengan jutaan pengangguran, dengan ijazah lebih tinggi, yang juga tengah mengadu nasib di Jakarta. Namun, berkat nasihat orang tua nyalinya tidak ciut.
"Pesan si mbok (ibu), yang penting kerja halal. Tanggal 7 September 1997, saya masuk sebagai cleaner di ISS. Tidak ada orang yang punya mimpi jadi cleaner, saya juga. Cita-cita saya waktu itu mau jadi dokter," kata Sukir sambil tertawa.
Awal menjadi cleaner, Sukir digaji Rp5.750 per hari. Sebulan, sekitar 150 ribu. Makanya saya suka ambil lembur buat tambahan," jelasnya.
Akibat sering lembur itu, Sukir dinilai berprestasi dan dipromosikan menjadi team leader pada tahun 2000. "Saat itu, saya putuskan ambil kejar paket C. 6 bulan kelar," katanya.
Suatu waktu, CEO PT ISS Indonesia Houtman Simanjuntak, pernah menawarkan apakah Sukir mau menjadi service manager. Bukannya senang, Sukir malah kebingungan. Ia paham betul tantangan yang harus dihadapi sehingga perlu berpikir-pikir untuk menerima tanggung jawab besar yang ditawarkan.
"Saya merasa nggak bisa. Tapi, pak Houtman bilang 'Kamu balik ke Gunung Kidul, di gunung teriak aku bisa, aku bisa, supaya alam memantulkannya. Kapan kamu bisanya kalau tidak mencoba.' Akhirnya, saya berpikir sebenarnya semua orang bisa asalkan mau sungguh-sungguh bekerja dengan tanggung jawab," paparnya.
Sukir pun menerima tawaran menjadi service manager, kemudian dipromosikan menjadi house keeper di Pondok Indah I, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. Dan, tahun 2008 diganjar posisi sebagai field and care manager untuk Kawasan Sudirman dan Thamrin.
"Tantangannya, saya punya 163 klien dengan pemikiran dan tuntutan berbeda-beda," sebutnya.
Lain orang, lain cerita. Urip Sugiarto (35) pun merasakan pahit-manisnya kerja di PT ISS Indonesia. Pria asal Brebes, Jawa Tengah, itu awalnya merupakan seorang pengamen. Berusaha mengubah nasib, ia kemudian ikut kawannya ke Jakarta menjadi kuli bangunan.
"Saya diajak teman renovasi gedung di daerah Sudirman. Ketika kerja saya diajak tetangga, 'mau jadi cleaning service gak? Kalau mau bikin lamaran ke ISS'," terang pria bertubuh tambun itu.
Tahun 2000, Urip masuk menjadi cleaning service di PT ISS Indonesia. Hanya 9 bulan bekerja, ia sudah menjadi team leader.
"Tahun 2005 saya dipercaya menjadi supervisor. Hingga tahun 2014, ditunjuk bergabung di GMF (Garuda Maintenance Facilities) sebagai supervisor di sana," imbuhnya.
Berkat kerja keras dan tanggungjawab yang tinggi, Urip menyabet sejumlah penghargaan di GMF. Semisal, The Best Employee dan The Best Supervisor.
"Saat ini, saya membawahi enam team leader. Saya bertugas di Hanggar 2, ada 100 cleaner di sana. Tugasnya, memastikan baik interior atau pun eksterior pesawat. Saya sangat bangga bisa mendapat penghargaan itu," ujarnya.
Perjuangan Didukung Pelatihan
Kisah sukses tiga orang di atas bukan semudah membalikan telapak tangan. Ada proses dan perjuangan yang dijalani mereka.
ISS Indonesia sebagai perusahaan jasa IFS meliputi, facility service, security service, office supports, property and maintanece, mechanical and electrical, parking management, catering service, industrial cleaning, hingga aircraft cleaning dan on the train cleaning, memberikan pelatihan, pendidikan, serta peningkatan disiplin kepada calon pegawainya.
Ari Kurnianto, selaku VP Human Capital Development ISS Indonesia, menuturkan setiap calon pegawai awalnya harus mengikuti proses rekrutmen.
"Setelah rekrutmen, ada induksi memperkenalkan apa itu ISS dan apa pekerjaannya. Kami tidak pasang iklan, tapi infonya dari mulut ke mulut. Setiap hari menerima terus pegawai. Per bulan sekitar 700 orang, untuk Jakarta saja," katanya.
Setelah diterima, tambahnya, pegawai baru mendapatkan pelatihan sesuai dengan pekerjaan yang diinginkan. Semisal, cleaning service diajarkan cara membersihkan lantai, membersihkan toilet, dan lainnya.
Selain itu, lanjutnya, pegawai baru juga diajarkan bagaimana melakukan komunikasi yang baik, menjaga kebersihan, menggunakan seragam rapi, dan giat bekerja.
"Semuanya, berasal dari kalangan bawah. Siapa yang kuat dan berminat lanjut terus ikut pelatihan selama 9 hari, kemudian ditempatkan kerja. Tapi, ada saja yang baru hari pertama selesai makan siang sudah berkurang, dua hari pelatihan berkurang lagi. Ya, itu terserah mereka. Kami memberikan pelatihan tanpa dipungut biaya," pungkasnya.

Sponsored Links.
Loading...
Sponsored Links.
9Club Situs Judi Online Terpercaya
Sponsored Links
Reply

Thread Tools

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off



All times are GMT +7. The time now is 08:09 PM.

 

About Us

"Ceriwis Forum is a place to find information in various categories. Be inspired, Be social, Join the Community!"

 

Pasang Iklan

Mau Pasang Iklan? Klik tombol di bawah ini.

Download on App store    Download on Google play
Copyright © 2018