Login to Website

Login dengan Facebook
Mau Beriklan di Ceriwis? Klik disini

  Home [No Sara] Islam di Haruku Membawa Perubahan Sosial

Balas Posting
SHORT URL : http://ceri.ws/1019135
 
Thread Tools
Old 27th May 2012   # 1
 

pingpong's Avatar
Senior Ceriwiser
Join : May 2012
Posts : 5,959
pingpong mempunyai hidup yang Normal 10
THREAD STARTER

[No Sara] Islam di Haruku Membawa Perubahan Sosial


[/quote]
Quote:
 





Quote:
 





~ [No Sara] Islam di Haruku Membawa Perubahan Sosial ~






Quote:
 













Quote:
 









YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Dinamika masyarakat dalam rentetan peristiwa historisnya menunjukkan bahwa keberadaan agama (Islam) telah menjadi fondasi bagi perkembangan masyarakat dan perubahan sosial di Pulau Haruku, Maluku Tengah.



Melalui pilihan terhadap Islam sebagai agama formal, orang Pelauw dan negeri-negeri muslim lain di Pulau Haruku dengan mudah membangun hubungan dagang dengan para pedagang Arab dan suku bangsa Melayu lain yang beragama Islam.



Konstruksi identitas keagamaan tidak terlepas dari pengaruh kepentingan ekonomi, budaya dan politik. Agama Islam telah menjadi kekuatan penting bagi perkembangan masyarakat dan perubahan sosial di kalangan Komunitas Muslim Hatuhaha di negeri Pelauw.



Perbedaan penafsiran dan praktik keagamaan kelompok syariah dan kelompok adat berdampak pada sikap keberagaman mereka. Itu dipaparkan Yance Zadrak Rumaharu pada ujian terbuka program doktor di Sekolah Pascasarjana Universitas Gadjah Mada, Senin (14/5/2012).



Disertasi Yance berjudul Islam Syariah dan Islam Adat: Konstruksi Identitas Keagamaan dan Perubahan Sosial di Kalangan Komunitas Muslim Hatuhaha di Negeri Pelauw.



Penelitian Yance, dosen Sekolah Tinggi Agama Kristen Protestan Negeri (STAKPN) Ambon ini dilakukan pada Komunitas Muslim Hatuhaha (KMH) di Negeri Pelauw, Kecamatan Pulau Haruku, Kabupaten Maluku Tengah, Provinsi Maluku. Dari disertasinya ia memperoleh nilai cum laude.



Sejak Islam diterima di negeri Pelauw, kata Yance, ajaran agama dan adat diposisikan sejajar dan tidak saling menghakimi satu dengan yang lain. Kelompok adat lebih terbuka terhadap kebudayaan lokal dengan mengkombinasikan nilai-nilai agama dan kebudayaan lokal setempat sebagai kekuatan religius dan spiritual.



Sementara kelompok syariah memisahkan secara tegas unsur-unsur kebudayaan jenis-jenis budaya lokal. Sebagian warga yang dikategorikan sebagai kelompok transformasi memiliki sikap positif terhadap kebudayaan lokal dan agama, dengan tetap menjaga jarak kritis terhadap agama maupun kebudayaan lokal.








[quote]





Source : Sumber



















 
Sponsored Links.
Sponsored Links
Balas Posting

Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search



Switch to Mobile Mode