Nvidia Pulls Through Crypto Winter — Quarterly Earnings Rise 16%

Ceriwis – Pembuat chip global utama, Nvidia, populer di mata uang cryptocurrency, telah melampaui ekspektasi analis dengan seperangkat keuangan triwulanan terbaru.

Kuartal Kedua Fiskal 2020 perusahaan, yang diterbitkan pada 16 Agustus, mengungkapkan pendapatan $ 2,58 miliar pada laba $ 1,24 per saham – dibandingkan dengan $ 2,2 miliar pada kuartal sebelumnya.

Masih 17% turun dari tertinggi yang digerakkan oleh kripto

Sementara hasil terbaru menunjukkan kenaikan 16% dibandingkan kuartal sebelumnya, pendapatan year-on-year tetap turun sebesar 17%. Nvidia telah menghasilkan $ 3,12 miliar selama periode yang sama untuk tahun fiskal 2019 di tengah permintaan besar akan GPU dari penambang cryptocurrency.

Prospek perusahaan untuk kuartal yang akan datang adalah pendapatan yang lebih tinggi dari $ 2,9 miliar, memberi atau menerima 2 persen.

Bersamaan dengan perkembangan dalam output GPU-nya, perusahaan juga menyoroti kemajuan bisnis kecerdasan buatannya, serta profitabilitas berkelanjutan dari segmen bisnis game-nya, yang tetap menjadi pendorong utama pendapatannya.

Didukung oleh hasil kuartalan terbaru, saham Nvidia (NASDAQ: NVDA) naik 6,2%.

Melewati musim kripto

Januari ini, Nvidia telah menurunkan estimasi keuangan untuk Q4 untuk tahun fiskal 2019, mengutip penurunan dalam penambangan selama pasar crypto bear menjadi alasannya.

Pada Desember 2018, gugatan class action diluncurkan terhadap Nvidia atas kerugian yang dilaporkan oleh perusahaan ketika harga crypto yang lebih rendah mengurangi permintaan GPU oleh penambang.

Tingkat keberhasilan Nvidia yang digerakkan oleh crypto selama periode bull market yang bersejarah telah menjadi subyek beberapa kontroversi: awal tahun ini, seorang analis keuangan mengklaim bahwa antara April 2017 hingga Juli 2018 perusahaan tersebut telah meraup pemasukan lebih dari $ 1,35 miliar lebih banyak dari penjualan terkait pertambangan dari yang dinyatakan secara resmi.

Selama musim dingin crypto pada bulan Maret ini, Nvidia mengatakan akan mengelola untuk menjual kelebihan persediaan yang telah diakumulasikan untuk mengantisipasi permintaan yang terus didorong oleh pertambangan – persediaan yang oleh CEO Jensen Huang telah ditandai sebagai “mabuk kripto.”